Hanura Minta Bupati Lombok Tengah Batalkan Penutupan Pasar Tradisional

Ketua DPC Partai Hanura Lombok Tengah, M. Fihiruddin saat bertemu Ketua Umum Hanura Oesman Sapta. (Inside Lombok/ANTARA/Nur Imansyah/dok).

Mataram (Inside Lombok) – DPC Partai Hanura Kabupaten Lombok Tengah meminta Bupati membatalkan penutupan pasar tradisional untuk memutus mata rantai penyebaran penyakit virus corona atau COVID-19.

Ketua DPC Partai Hanura Lombok Tengah, M. Fihiruddin mengatakan mendukung upaya preventif Bupati Lombok Tengah H Moh Suhaili FT untuk memerangi corona, namun tidak untuk penutupan pasar tradisional.

“Kami mendukung upaya preventif Bupati Lombok Tengah untuk memerangi corona, tapi bukan berarti mendukung penutupan pasar,” ujarnya saat dihubungi melalui telepon dari Mataram, Kamis.

Menurut Fihir, pasar tradisional adalah sumber ekonomi masyarakat, sehingga harus dicari jalan keluar untuk masyarakat yang menggantungkan hidup di pasar tradisional.

“Karena itu (pasar) adalah sumber perekonomian. Harus dicarikan formula-formula sehingga pelaku ekonomi terutama pengusaha kecil menengah tetap beraktivitas seperti biasa meskipun di tengah kewaspadaan tingkat tinggi akan wabah COVID-19 yang melanda,” ucapnya.

Fihir memberi solusi agar pasar tetap dibuka dengan melakukan langkah physical distancing atau menjaga jarak fisik di pasar. Itu perlu diawasi oleh petugas.

“Salah satu contoh dengan pemberlakuan physical distancing di tengah pasar,” katanya.

Selain itu, Pemda setempat diminta menyediakan posko siaga di pasar tradisional dan menyiapkan tempat cuci tangan di pasar yang dilengkapi sabun.

“Pemda juga diharapkan membuat posko-posko siaga di pasar-pasar rakyat, serta menyiapkan tempat cuci tangan di setiap pojok pasar rakyat sehingga kepanikan akibat ekonomi rakyat yang tidak berputar, dapat diatasi,” katanya. (Ant)