RSUD Lombok Utara Masih Merawat 14 Pasien COVID-19

Koordinator Bidang Kehumasan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Lombok Utara Evi Winarni. (Inside Lombok/ANTARA/Awaludin)

Mataram (Inside Lombok) – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, masih merawat 14 pasien yang dinyatakan positif terpapar COVID-19 setelah melalui tes usap di laboratorium.

“Kini penanganan dan pelayanan medis bagi pasien COVID-19 difokuskan di RSUD Kabupaten Lombok Utara. Dan saat ini, ada 14 orang pasien yang masih dirawat,” kata Koordinator Bidang Kehumasan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Lombok Utara Evi Winarni di Lombok Utara, Selasa (28/7).

Ia menyebutkan total jumlah penderita positif COVID-19 di Kabupaten Lombok Utara, sebanyak 63 orang hingga 27 Juli 2020. Mereka terdiri atas 46 orang sudah dinyatakan sembuh, tiga orang meninggal dunia, dan 14 orang masih dalam perawatan.

Selain pasien positif COVID-19, Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Lombok Utara juga masih memantau orang berstatus kontak erat sebanyak 11 orang. Selain itu, orang dengan kasus konfirmasi tanpa gejala sebanyak tiga orang, dan kasus suspek sebanyak 20 orang.

“Seluruh warga dalam pemantauan tersebut sudah melakukan isolasi secara mandiri. Kami juga masih menunggu hasil tes ‘swab’ (usap) yang dilakukan di laboratorium Rumah Sakit Umum Provinsi NTB, dan Rumah Sakit Universitas Mataram,” ujar Evi.

Evi yang juga menjabat sebagai Pelaksana Tugas Asisten III Sekretariat Daerah Kabupaten Lombok Utara itu, mengatakan dalam rangka pencegahan dan memutus rantai penyebaran COVID-19, pihaknya telah melaksanakan berbagai kegiatan, di antaranya penyuluhan kepada masyarakat tentang penyebaran pandemi COVID-19.

Upaya penertiban penataan jarak lapak antarpedagang di pasar tradisional juga masih terus dilakukan.

Selain itu, Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Lombok Utara telah melaksanakan kontrol di Pelabuhan Bangsal terkait dengan keluar masuknya masyarakat lokal maupun wisatawan asing yang menyeberang Gili Meno, Gili Air, dan Gili Trawangan.

“Kami juga terus melakukan penyemprotan disinfektan di gedung pemerintahan, pasar tradisional, pasar hewan, puskesmas, kantor bank dan rumah ibadah serta fasilitas pendidikan,” kata Evi.

Pemerintah Kabupaten Lombok Utara juga memberikan perhatian kepada masyarakat terdampak virus corona dengan cara menyalurkan bantuan kebutuhan pokok kepada keluarga pasien yang reaktif dan positif. Jumlah paket bantuan yang sudah disalurkan sebanyak 290 paket.

Selain itu, penyaluran bantuan kebutuhan pokok melalui program Jaring Pengaman Sosial (JPS) Kabupaten Lombok Utara yang akan disalurkan dalam tiga tahap. Pada tahap pertama telah disalurkan sebanyak 20.614 paket kebutuhan pokok untuk 20.614 kepala keluarga di semua kecamatan. (Ant)