Pekerja Film Dan Seniman Akan Dapat Bansos Dari Pemerintah

117
Menteri Sosial Juliari P Batubara (tengah) memberikan keterangan pers usai penyerahan bansos sembako kepada PP Pemuda Muhammadiyah yang akan disalurkan bagi warga terdampak COVID-19 di Jakarta, Senin (8/6/2020) (Inside Lombok/ANTARA/Desi Purnamawati)

Jakarta (Inside Lombok) – Para pekerja film dan seniman yang juga terdampak COVID-19 akan mendapat bantuan sosial berupa paket sembako dari pemerintah.

“Mereka ini pekerja film sudah hampir empat bulan tidak ada pemasukan karena tidak ada produksi film maupun sinetron, pastinya sangat terdampak,” kata Menteri Sosial Juliari P Batubara di Jakarta, Senin.

Mensos telah berdiskusi dan memutuskan akan memberikan bantuan kepada para pekerja seni tersebut.

“Kami sedang menunggu datanya saya dengar ada sekitar 2.000-an,” kata politisi PDI-P tersebut.

Lebih lanjut dia menjelaskan, terkait penyalurannya, Kementerian Sosial akan menggandeng komunitas artis senior termasuk juga Persatuan Artis Film Indonesia (Parfi).

Menurut dia, dengan menggandeng komunitas tentunya mereka punya data dan lebih tahu siapa yang terdampak, selain itu jenjang penyaluran juga dipersingkat. Pada prinsipnya selama ini bansos disalurkan lewat Pemda, namun jalurnya terlalu panjang.

“Datanya dari mereka, nanti kita cek dan cleansing, pastikan datanya benar-benar sesuai dan tidak ganda dengan penerima bantuan lainnya,” ujar Mensos.

Kemensos dalam menyalurkan bansos bagi warga yang terdampak COVID-19 berkolaborasi dengan komunitas-komunitas maupun organisasi kemasyarakatan yang memiliki jaringan dan data terkait penerima. (Ant)