Home Berita Utama Diskop Mataram Tutup Pendaftaran Subsidi Bantuan Modal UMKM

Diskop Mataram Tutup Pendaftaran Subsidi Bantuan Modal UMKM

Plt Kepala Dinas Koperasi Perindustrian dan UKM Kota Mataram I Gusti Ayu Yuliani. (Foto: Inside Lombok/ANTARA/Nirkomala)

Mataram (Inside Lombok) – Dinas Koperasi Perindustrian dan UKM Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menutup pendaftaran pemberian subsidi bantuan modal usaha sebesar Rp2,4 juta dari pemerintah kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Plt Kepala Dinas Koperasi, Perindustrian dan UKM Kota Mataram I Gusti Ayu Yuliani di Mataram, Rabu mengatakan penutupan itu dilakukan sesuai instruksi dari Kementerian Koperasi dan UKM.

“Berdasarkan data terakhir, total UMKM yang telah kami usulkan untuk mendapatkan subsidi bantuan modal usaha sebanyak 6.286 UMKM. Kalau ada instruksi buka, pendaftaran akan kami buka lagi,” katanya.

Dikatakan, subdisi bantuan modal usaha bagi UMKM itu dimaksudkan agar UMKM bisa bertahan saat pandemi COVID-19 sehingga mampu mendorong pemulihan ekonomi di tengah pandemi COVID-19.

“Subsidi bantuan juga bertujuan agar UMKM dapat kembali mulai membuka usaha mereka setelah modal mereka habis ketika diberlakukan kebijakan lockdown ketika awal pandemi COVID-19,” katanya.

Namun demikian, lanjut Yuliani, dalam hal ini pihaknya tidak bisa mengetahui berapa UMKM yang sudah mendapatkan transfer bantuan modal tersebut sebab daerah tidak dilibatkan langsung.

Saat pendaftaran, pelaku usaha hanya dimintakan salinan KTP, jenis usaha dan nomor kontak. Untuk tahapan selanjutnya menjadi ranah dari pemerintah untuk melakukan verifikasi serta mentransfer bantuan ke rekening tabungan masing-masing pelaku UMKM yang dinilai memenuhi syarat.

“Karena itu, untuk pengawasannya pun kami tidak bisa lakukan. Tapi harapan kami bantuan modal tersebut bisa dimanfaatkan secara optimal oleh para pelaku usaha,” katanya.

Di sisi lain, Yuliani mengakui, pada awal September 2020, sudah ada sebanyak 84 UMKM yang informasinya mendapatkan transfer dana bantuan modal. Tapi, UMKM yang dapat itu bukan dari usulannya.

“Sampai saat ini kami masih mencari tahu darimana data 84 UMKM yang sudah dapat bantuan modal itu karena mereka tidak pernah kami usulkan, dan ada 8 UMKM merupakan warga luar kota, yakni dari Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Timur,” katanya. (Ant)