Home Berita Utama Dinas PUPR Mataram Gencarkan Normalisasi Saluran Antisipasi Banjir

Dinas PUPR Mataram Gencarkan Normalisasi Saluran Antisipasi Banjir

Kepala Dinas PUPR Kota Mataram Miftahurrahman. (Inside Lombok/ANTARA News/Nirkomala)

Mataram (Inside Lombok) – Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, mulai menggencarkan kegiatan normalisasi saluran sebagai upaya antisipasi terjadinya banjir, genangan serta luapan ke rumah penduduk saat musim hujan.

“Untuk kegiatan normalisasi kami telah mengalokasikan anggaran sekitar Rp1,5 miliar,” kata Kepala Dinas PUPR Kota Mataram Miftahurrahman di Mataram, Selasa.

Ia mengatakan, kegiatan normalisasi dipusatkan pada saluran yang juga berfungsi sebagai irigasi di titik-titik rawan genangan dan luapan air saat terjadinya hujan, seperti di kawasan Kekalik, Pagutan, Karang Buaye, dan Lingkar Selatan.

Dia mengatakan kegiatan normalisasi saat ini sedang dilakukan di kawasan Kekalik dengan menggunakan alat berat, dan menurunkan petugas pasukan biru yang merupakan pegawai tidak tetap (PTT) di Dinas PUPR Kota Mataram.

“Mereka ini secara bergantian melakukan normalisasi pada titik-titik yang dianggap rawan genangan, termasuk juga di sungai agar ketika hujan turun debit air bisa tertampung,” katanya.

Menurutnya, sedimentasi yang terjadi pada saluran disebabkan endapan sampah dan tanah apalagi Mataram merupakan daerah hilir, sehingga sampah dan tanah kiriman cukup banyak.

Di sisi lain untuk menghindari terjadinya sedimentasi, Miftahurrahman meminta agar masyarakat tidak membuang sampah di saluran, termasuk bekas bongkaran rumah warga yang saat ini sedang melakukan rehabilitasi dan rekonstruksi pascagempa.

“Dari laporan, petugas kami banyak menemukan warga membuang bongkaran rumah ke saluran dan sungai. Sementara, kita sedang melakukan normalisasi,” ujarnya.

Selain melakukan normalisasi di saluran, Dinas PUPR Kota Mataram juga telah melakukan normalisasi di muara Kali Unus, yang setiap tahunya selalu menjadi pemicu luapan air ke perumahan penduduk saat musim hujan.

“Luapan air di aliran Kali Unus salah satunya dipicu karena “bibir” muara tertutup pasir pantai. Karenanya, muara sungai ini harus rajin kita normalisasi sebab gelombang pantai yang membawa pasir akan terus menutup bibir muara,” katanya. (Ant)